SkyLovers

Sebuah tulisan, sebuah cerita…

Catatan Mahasiswa Gila 2 : Road To Bromo part 1

6 Comments

Jadi ini adalah catatan dari kisah perjalanan “MAHASISWA GILA” yang kedua ( kisah sebelumnya ada di postingan Catatan Mahasiswa Gila 1 – Trip To Belitong, namun belom gw post di blog-ini ). Kali ini yang dieksplorasi adalah kawasan daerah Jawa Timur lebih tepatnya Surabaya dan Malang. Trip kali ini bermula atas keinginan gw untuk me-rehat kan sejenak pikiran dari hiruk pikuk nya dunia kampus. Akhirnya gw langsung menghubungi kawan karib gw yang ada di Surabaya ( a.ka Tmin )

Via YM :

GW     : Mon, ooy

Tmin    : Yaa

Gw      : KW, bulan ini nganggur tha ?

Tmin    : Ya, kuliah spt biasa….napa ?

Gw      : Kagak, klo lu nganggur….jalan dulu kitak !

Tmin    : mmm, klo pergi nya pas sabtu – minggu gw bsa – bsa aja.

Gw      : Iya, mksud gw jg gitu….gmn?

Tmin    : Okeee…..atur aja

Singkat kata, akhirnya kita memutuskan dalam trip kali ini akan mengunjungi Surabaya – Gunung Bromo  – Batu – Malang. untuk transportasi nya kita memutuskan untuk memilih naik motor saja ( lebih hemat dan gesit ). Sedangkan akomodasi, kita memikirkan akan mencari penginapan yang murah ( backpacker ). Gw berencana berangkat ke surabaya pada tanggal 29 Oktober 2009 dan pulang pada tanggal 1 November 2009, hal ini karena pada tanggal itu gw baru aja kelar menjalani MID – TERM dan cocok banget buat refereshing. Namun, apa mau dikata tiba – tiba aja Bokap mengajak gw untuk nemenin nge – bengkelin mobil. Maklum, karena bokap baru aja tinggal di Yogyakarta, sehingga beliau belom banyak tau bengkel mana aja yang bagus di Jogja.

Akhirnya secara terpaksa, niat untuk pergi ke jawa timur diurungkan dan di delay selama seminggu. Ternyata si Tmin juga mengalami masalah pada kondisi kesehatan nya ( ia mengidap penyakit pernapasan ), sehingga dia bilang “oke diundur seminggu aja, coz badan belum pulih benar ni”. Akhirnya ke berangkatan ke Surabaya akan dilakukan pada tanggal 06 November 2009 dan diakhiri pada tanggal 09 November 2009 dengan tujuan Surabaya – Bromo – Batu – Malang.

Disini sedikit terjadi perubahan rencana, yaitu yang pada awalnya kami akan menggunakan Motor sebagai alat transportasi, maka kami ganti dengan menggunakan Mobil. Hal ini tidak terlepas dari kondisi si tmin yang masih belum pulih benar ( ditakutkan PARU – PARU nya bakalan lepas jika kita paksakan bepergian dengan motor).

Journey To the East ( 06 – 09 November 2009 )

06 November 2009

Waktu             : 07.00 – 20.00

Lokasi : Kampus, Toko Bakpia, Stasiun Tugu, KA, Stasiun Gubeng, Rumah Tmin

Tanggal 6 Nov, merupakan hari – h dimana gw akan pergi menuju jawa timur. Gw sempatkan dulu untuk pergi ke kampus, mengisi absen dan mendengarkan kuliah dari dosen. Alangkah kecewa nya gw begitu sampai di kampus. Ternyata mata kuliah pada hari jumat itu ditiadakan dan tidak ada absen ( PERCUMA GW BANGUN PAGI – PAGI !!! ), namun dari peristiwa ini dapat diambil hikmah nya yaitu gw dapat mampir sejenak di kantor STO Telkom guna membayarkan rekening telepon. Kelar membayar rekening telepon, maka gw langsung pulang ke rumah untuk nge-pack barang yang akan dibawa nanti ke surabaya.

Sesampai nya di rumah, gw melihat inbox di HP. disitu ada message yang bertuliskan :”Be, gw nitip bakpia ya…2 dos banyakin cokelat nya, kalo lu ga bawa BAKPIA lu ga usah ke SBY…..” sender : Tmin

Sialan lu min !!, ya dah akhirnya gw nyarikan dia bakpia dulu di skitaran Yogya. Singkat kata gw belikan dia BAKPIA MERLINO, karena bakpia ini memiliki jenis rasa yang bermacam – macam dari rasa Kacang Hijau ( NORMAL ) hingga rasa GREEN TEA ( rasa paling aneh ). Lokasi nya lumayan jauh dari tempat tinggal gw. Berbekal buku kuliner, akhirnya gw bisa juga sampai di toko nya. Gw berpikir, klo sampai g dapat ya udah gw beliin dia bakpia nomor BH aja ( 34, 36, 75…hehe ). Kelar beli bakpia, gw langsung meluncur balik ke rumah. Waktu sudah menunjukkan pukul 12.05, ketika gw nyampai di rumah. Karena hari itu adalah hari Jumat, maka gw langsung  ambil air wudu dan berangkat ke masjid terdekat ( sempat terpikir, tidak akan berangkat ke mesjid…Devil mode : ON ). Pulang solat Jumat, langsung nge-pack barang, makan, dan pergi mandi. Hal ini karena waktu sudah menunjukkan pukul 12.45, sedangkan kereta gw akan berangkat sekitar pukul 14.30. Kelar mandi, gw bergegas untuk menelepon taxi ( coz bokap ga bsa antar ke stasiun ). Skitar pukul 13.50 taxi udah nyampai di depan rumah, lgsg gw pamit ke ORTU ma Adek gw dan masuk ke taxi, meluncur ke stasiun tugu.

Di stasiun tugu, sempet beli majalah bwt nemenin nanti selama perjalanan ke Surabaya ( kira2 5 jam perjalanan dari jog – sby ). ngga nunggu terlalu lama, kereta api yang akan mengantar gw ke surabaya dateng juga ( pukul 14.30 ). Akhirnya gw langsung aja masuk ke dalam kereta dan OTW ke surabaya. Lumayan penuh juga kereta nya ( week-end ), perjalanan menuju Surabaya ditempuh selama 5 jam. Kereta api yang gw tumpangi sempet berhenti di beberapa stasiun : SOLO – Madiun – Kertosono – Mojokerto – Gubeng. Nah, distasiun Gubeng inilah merupakan perhentian terakhir dari kereta ini.

Sesampainya di Gubeng, gw mondar – mandir sejenak. Hal ini karena, si tmin ga bsa langsung jemput dan dia berkata bahwa ada urusan sebentar di rumah sakit. Sehingga gw disuruh nongkrong dulu di Gubeng, karena perut kosong akhirnya gw nyempetin mampir dulu di kedai donat yang ada di stasiun gubeng. sampai disitu, gw lgsg pesen 3 buah donat + orange juice. Pelayan nya berkata dengan logat suroboyoan :

Pelayan            : Arep nunggu tha ?

Gw                  : Iya, bu….saya mw nunggu jemputan

Pelayan            : oya gapapa, ini toko nya dah mau tutup…tapi klo sampeyan arep nunggu ya gapapa..

Gw                  : ya, makasih bu….

karena perut sangat lapar, maka tidak perlu berlama – lama lagi untuk menghabiskan tiga donat itu. Akhirnya karena lampu di toko tersebut udah pada di matikan, maka gw lgsg pamit pada ibu yang jaga toko sambil mengucap terima kasih, karena udah dikasih tempat selama menunggu di toko nya. Tidak berapa lama kemudian, si Tmin datang dan nyamperin gw. Kita pun bergegas cabut dari stasiun gubeng dan menuju warung Tahu – tek yang ada di Surabaya ( klo ga salah nama nya tahu tek pak ali ).

Tmin    : Ini be, kita makan tahu tek disini aje

Gw      : ini yang paling enak min ?

Tmin    : Menurut gw sih ga terlalu enak, tapi artis2 pada makan disini….ya yang penting udah nampang lah disini

Gw      : Oke….oke

kelar makan disono, gw langsung bayar dan cabut ke rumah Tmin ( satu porsi tahu tek dihargai rp 10.000 + minum ).Sesampainya di rumah tmin, gw langsung taruh barang dan kemudian pergi mandi. kelar mandi, gw memilih untuk beristirahat aja karena perjalanan besok pagi pastilah melelahkan. Gw pun menanyakan apa rencana buat esok hari,

Gw      : Min, besok pagi apa aja rencana kita ?

Tmin    : Mmmm, apa ya ?

Gw      : Eh, anter gw dulu ke SURAMADU….uda nyampe sini mosok belum ke SURAMADU

Tmin    : Kapan?

Gw      : eh, bntar besok tu kita pergi jam brp ? ( ke bromo )

Tmin    : besok ke bromo nya jam 1 siang aja be, coz gw paginya ada kuiz

Gw      : Oke…jadi besok pagi kita ke SURAMADU aja dulu min…bisa ga ?

Tmin    : Ya bisa2 aja lah…asal kaw bangun aja

Gw      : Yaw2 tak usahain lah

Tmin pernah bilang, klo jarak antara Rumah nya ke SURAMADU tidak terlalu jauh. Ibaratnya jarak dari komplek perumahan di bontang ke daerah BONTANG KUALA. kemudian kita pun beranjak tidur dan bersiap untuk esok hari

07 November 2009

Lokasi             : SURAMADU, Gempol, Purwosari, Wonokitri, Bromo

Pukul   : 05.00 – 22.00

Gw, terbangun begitu mendengar bunyi SMS di HP ( bukan karena alarm ), ternyata itu adalah sms dari EO Paralayang yang sempet gw hubungi malam hari nya.

Gw      : Okeee…min

Tmin    : Nape ? ( masih setengah tidur )

Gw      : Ini, udah di balas sms yang tadi malam….katanya klo mo ikut paralayang, lgsg dateng aja di base camp nya di Songgoriti, batu

Tmin    : Iya tah

Gw      : YOI, lu tau tmpatnya ga ?

Tmin    : Klo songgoriti taulah….dulu, sering ksono gw …

Setelah itu, kita pun langsung cuci muka dan bergegas pergi ke SURAMADU -> Sekilas klo gw liat kyk GOLDEN gate nya AMRIK. Perjalanan kesono membutuhkan waktu sekitar 15 menit ( 30 menit PP ). Disono, kmi cuma pass aja ( pergi masuk ke area madura lalu balik lagi ). Klo dipikir2, berarti pada saat itu gw udah keluar pulau jawa ya ?? Sempet juga mengabadikan gambar di tengah – tengah SURAMADU…

Kabut di Suramadu

Kabut menyelimuti Suramadu

Namun sayang sekali, pada pagi hari itu jembatan SURAMADU ditutupi oleh kabut, sehingga bagian menara bentang tengah nya tidak tampak dari kejauhan. Setelah puas berada dikawasan SURAMADU, akhirnya kita beranjak menuju warung makan.

Curi-curi di Suramadu

Curi - curi poto di tengah suramadu

Kali ini sasaran nya adalah warung pecel ngawi yang ada di jalan….( gw ga tau nama jalannya😀 ). Setelah puas makan, kita pun menuju base camp untuk beristirahat ( klo si tmin akan bersiap menuju kampuz ). Dalam perjalanan pulang, si tmin mengajak gw untuk melihat sekeliling isi kampuz nya. Ya, si Tmin ini berkuliah di kampus Institut Teknologi 10 Nopember a.ka ITS. Waktu gw liat ternyata kampuz ITS ini luas juga wilayah nya, tapi “GERSANG”…ya masih banyak tanah lapang di skliling kampuz ITS, hal ini berbeda dengan kampus gw yang udah padet….

Gw      : Min, Kampuz lu gede ya….gede HALAMAN nya tapi….:d

Tmin    : Hehehe

kelar berputar – putar di kawasan ITS, maka kita pun kemudian memilih untuk langsung pulang ke rumah si tmin. Sampai di rumah, maka si tmin langsung pergi mandi dan berangkat ke kampuz nya untuk mengikuti kuiz. Sedangkan gw, memilih luntang -lantung aja di kamar. Tepat pukul 12.30, Tmin balik ke rumah nya dengan membawa mobil sewaan. Nge-pack barang yang dibutuhkan selama perjalanan dan kita pun langsung cabut meninggalkan surabaya. Mungkin klo dipikir – pikir lagi perjalanan gw ini mirip sama kisah HAROLD & KUMAR😀.

Sebelum meninggalkan surabaya, kita mampir dulu di swalayan terdekat untuk menyiapkan perbekalan selama perjalanan. Setelah dirasa komplit ( isi bensin + cek tekanan angin ), maka kita pun off to bromo. Diperkirakan kita akan sampai sana pada waktu sore hari, perlu diketahui bahwa perjalanan ke bromo ini hanya berbekal kenekatan semata, knapa? ya karena gw ma tmin sama – sama belom pernah ke bromo. Gw hanya berbekal blog orang yang pernah ke bromo aja, sedangkan si tmin juga tidak tahu menahu tentang kawasan bromo, dia hanya pernah ke malang. Namun dia tau arah menuju bromo. Ya, kami rencana nya akan ke bromo melalui jalur purwodadi – tosari – wonokitri.

Arah bromo melalui tosari

Bromo arah Tosari

Kita berdua hanya mengandalkan peta yang kita cari di google, untuk bisa sampai ke bromo. Jadi untuk rute ke bromo, kita memilih untuk melewati kawasan pertigaan purwodadi. Ya dari sinilah perjalanan yang bisa dianggap “buta” ini bermula, rute menuju pertigaan purwosari akan ditempuh melalui jalur Surabaya – gempol – porong – pandaan. Untuk menuju purwosari diperkirakan akan memakan waktu sekitar 2 – 3 jam-an. Trafik pada hari itu lumayan padat ( hari sabtu ). Kami lepas dari gempol sekitar pukul 14.30 dan tiba di pertigaan purwosari sekitar pukul 15.30. Sesampai nya dipertigaan itu, kita pun langsung ambil jalur menuju bromo.

Tmin    : OKE be….kita masuk sekarang.

Gw      : Oke

Oya, sebelum masuk ke jalur itu si Tmin menyuruh untuk mengaktifkan GPS di HP gw. Tujuan nya apa lagi klo bukan sebagai penunjuk arah. Yang gw heran di jalur menuju bromo ini adalah kurang nya papan petunjuk arah menuju bromo, sehingga kami pun sempat ragu apakah jalur ini benar….Pukul 16.30 belum juga tampak, apakah kita sudah berada di jalur yang benar atau tidak. Gw trus mengamati GPS di HP, dan menunjukkan bahwa kita berada di sekitaran TOSARI, namun hal ini belumlah membuat hati kami tenang. Yang pasti adalah, jalur yang kami lewati ini mulai menanjak dan berkelok – kelok. Untuk itu dibutuhkan kesigapan dan kehandalan dalam mengemudi di wilayah yang berbukit – bukit ini.

Tmin    : Be, coba cek di HP kw…bener ga kita ini

Gw      : Iya2, bntr lagi streaming kok ni…. tapi kyknya udah bener kok, maju aja terus.

Pukul 17.00 kita udah berada di wilayah tosari, hal ini berarti jalur kita sudah benar. Dan gw sepintas melihat tanda arah menuju bromo, yang ternyata lebih mirip batu nisan penunjuk jalan. Yah, kamipun terus maju menuju bromo. Hingga akhirnya kita berada di wilayah seperti pasar. Disitu kami berhenti sebentar dan bertanya pada seseorang :

Gw      : Pak, jalur menuju bromo lewat mana ya ?

Bapak  : Wah, mas nya mo ke puncak ya ?

Gw      : Iya pak,

Bapak  : Wah, mas klo sekarang udah ga bsa, gmna klo mas nya ini saya carikan penginepan aja ?

( gw dan Tmin langsung berpikir bahwa orang ini pasti calo yang mw mencarikan penginepan )

Gw      : WAH, ga usah deh pak. Kami mo jalan dulu aja

Bapak  : Oya sudah mas,

Kami pun jalan kembali, namun setelah beberapa menit berjalan kami merasa ada yang salah. Sehingga mobil pun kami arahkan kembali ke tempat tadi, ternyata ketika kami kembali. bapak yang tadi masih ada dan malah mengejar mobil kami.

Bapak : Oke mas…klo mas nya mw naik,  sekarang saya anter…

Gw      : Gmna min ?

Tmin    : ya udah,

Gw      : Oke pak….

Nah, disinilah mulai timbul gejolak di perut gw. Karena belom lego jangkar sedari Surabaya tadi, maka gw musti menahan terus hingga turun dari puncak nanti. Kami pun diantar menuju wonokitri dan ke arah puncak penanjakan. Ternyata, waktu sampai di wonokitri bapak tersebut membawa teman nya. Gw berpikir, wah harus bayar dobel nih nanti ( firasat yang terbukti kemudian ). Perjalanan menuju puncak penanjakan ditempuh selama kurang lebih 30 menit, waktu menunjukkan pukul 17.15, dan perut gw semakin bergejolak. Akhirnya gw memutuskan untuk berdiam diri saja selama perjalanan menuju puncak tersebut. Ibarat bom waktu, maka gw ini tidak boleh terkena guncangan sedikit saja. Klo sampe terkena guncangan, bisa FATAL akibat nya.Sekitar pukul 17.50, kami sampai di puncak penanjakan. Waktu itu disana, kondisi nya sepi dan warung disekitar tempat itu sudah tutup semua.

Bapak Calo     : Nah, mas kita sudah sampai….

Gw                  : Ini pak tempat nya ?

Bapak Calo     : iya mas, nah masnya klo mw naik ke atas ya silakan aja..kami tunggu disini

Gw                  : Mmm, pak disini ada WC untuk buang air besar tdk ?

Bapak Calo     : WADUH….tdk ada mas, klo ada ya dibawah tadi

Gw                  : ( Aduuh, MAMPUS gw )….bener ga ada ya pak ?

Bapak Calo     : Ya, klo mas nya mau…ya itu buang aja di semak2

Gw                  : ( ASENK….gile, mosok harus gw buang di semak2 sih… )

akhirnya gw memilih membawa botol air untuk berjaga – jaga terhadap kemungkinan yang terjadi. Sampai di puncak, gw melihat secercah harapan…ya,gw menemukan WC disono…tapi..ternyata WC ITU DI GEMBOK !!! (dibuka hanya esok hari saja) harapan gw pupus sudah, dan hanya bisa menahan terdiam dan terpaku. Kami pun sempat mengabadikan gambar di puncak saat senja di penanjakan tersebut. Gunung bromo dan batok sudah tidak tampak lagi karena diselimuti oleh awan kabut. Hanya pucuk dari Semeru saja yang terlihat. kami di puncak tersebut tidak terlalu lama, selain karena perut gw yang sakit ini tapi juga karena tidak ada pemandangan yang bagus di senja itu. Hanya hamparan kabut awan yang menyelimuti bromo dan sekitar nya.

Bapak Calo     : Gmna mas ? udah…

Gw                  : Iya, pak..

Bapak Calo     : Trus, sekarang mas nya mau saya carikan penginapan g ?

Gw                  : Kira2 tarif nya berapa pak ?

Bapak Calo     : Ya, skitar 200 rebuan mas

Tmin                : klo yang 100 rebuan ada ga pak ?

Bapak Calo     : Wah, mas klo sgitu ga ada mas…( kemudian ia bernegosiasi dengan temannya )

Gw                  : Gmna pak ?

Bapak Calo     : Ya, saya carikan aja dulu mas….sapa tau ada, yang penting bsa buat

istirahat aja kan

Gw                  : iya…

Kami pun diantar kembali ke wonokitri, dan sampailah di suatu rumah penduduk…

Bapak Calo     : Ya, mas ini tempatnya…silakan klo mw diliat dahulu, siapa tahu cocok

Gw                  : Oke, pak

setelah melihat – lihat, kami pun akhirnya sepakat untuk tinggal di pemondokan tersebut. Dan bapak calo tersebut meminta harga 150 rebu per-malam, namun akhirnya setelah kami nego harganya turun menjadi 125 rebu. Kelar urusan penginapan, kemudian bapak calo tersebut mulai menawarkan jasa mobil jeep. Ia berkata, bahwa terlalu berisiko jika mobil kami dibawa ke kawasan lautan pasir. Ya, kami pun merasa perkataan tersebut ada benarnya. Hal ini karena, mobil yang kami sewa berjenis city car, dan dapat dipastikan bahwa akan nyangkut jika nekat masuk ke kawasan tersebut. Awalnya mereka menawarkan jasa jeep seharga 350 rebu, namun hal ini menurut kami sangatlah mahal ( 2 orang kena 350 rebu ), kami pun terus bernegosiasi.

Ditengah negosiasi, si tmin, gw tinggal ke kamar mandi ( menuntaskan hajat ). kelar buang hajat, ternyata negosiasi telah usai. dan mereka menawarkan solusi alternatif yaitu menggunakan motor dan dikenai harga 200 rebu untuk dua motor, Kmi pun menawar harga motor tersebut menjadi 175 rebu saja dan mereka pun menyanggupi nya. Sedianya kami akan dijemput pada esok hari sekitar pukul 03.00 dan diantar ke dua objek yaitu Puncak Penanjakan + Lautan Pasir. Setelah urusan penginapan + transport kelar, maka kami pun memesan makan ke pemilik pondok. Ternyata pemilik pondok ini sangat ramah, daripada bapak calo2 yang tadi. Kami pun berbincang – bincang dengannya. dan ia mengatakan bahwa dia itu adalah orang tengger asli dan beragama hindu ( di daerah ini sangatlah mirip dengan daerah di bali ). Kami pun sempat meminta kepadanya untuk dicarikan bunga EDELWEISS, ya bunga yang terkenal dengan keabadiannya tersebut.

Edelweiss

Edelweiss si bunga Abadi

Beliau berkata bahwa nanti pada saat naik ke puncak penanjakan, disana banyak yang menawarkan bunga – bunga EDELWEISS. Namun, bunga yang ditawarkan tersebut tidak asli dan sudah dicampur dengan pewarna ( bunga yang asli berwarna putih polos, sedangkan yang tidak asli sudah dikasih pewarna makanan ) dan bunga tiruan edelweiss ini akan layu jika dibawa turun dari BROMO. Karena itu kami kemudian minta dicarikan yang asli, bapak tersebut berkata bahwa bunga yang asli harga nya cukup mahal yaitu sekitar 20 ribu, dan langka, bunga tersebut juga termasuk bunga yang dilindungi dikawasan taman nasional bromo ini.

Bapak pemilik penginapan tersebut kemudian mencarikan orang yang menjual EDELWEISS asli dan membawa nya kehadapan kami. Awalnya penjual bunga tersebut menawarkan EDELWEISS seharga 30 rebu, namun kemudian harga ini kami tawar menjadi 25 Rebu dan kami mengambil 4 buah bunga. Selanjutnya, kami memilih untuk beristirahat saja karena memang di wonokitri ini aktifitas malamnya sudah tidak ada lagi ( waktu menunjukkan pukul 21.30 ), udara dingin pun sangat terasa di kawasan itu.

6 thoughts on “Catatan Mahasiswa Gila 2 : Road To Bromo part 1

  1. Starring
    Tmin : fadliwdt😀

  2. ko akhirnya gantung be???hahahha!!

    gwe link blog lo di blog gwe yaa…
    visit : yoanorvel.wordpress.com 😉

  3. @ Tmin : apalah…….bahaya, jangan minta ROYALTI ya Min😀

    @ Yoan : Iya yo, sebenernya mw gw jadiin satu postingan, cma kepanjangan…mkanya gw bagi jadi dua part, hehee

  4. oya, g minat dengan bunga edelweiss, ada yg bisa kasih tau klo g pnegen beli kemana atau ada yg pnya , g berminat.hub g di email ya.mohon balasnya, thx ya bro

    • @ Putra : gimana mo ngirim ke email kamu, alamat nya apa ?😀 so gw bales disini aja ya….Klo mo nyari bunga edelweiss ya ke bromo aja, karena disanalah letak habitat dari si Edelweiss. Trus beli nya jangan di PUNCAK –> disana banyak yang jual edelweiss, tapi palsu semua. Gw bs dapet bunga Edelweiss krn waktu itu minta dicariin ama pemilik pondokan tempat gw nginep, lantas dia mencarikan bunga itu. Harga nya 30.000 per bunga. Kenapa mahal ?? karena bunga ini termasuk bunga yang dilindungi oleh pemerintah dan gak boleh dijual sembarangan.

  5. tolong ya, bro… infonya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s