SkyLovers

Sebuah tulisan, sebuah cerita…

Catatan Mahasiswa Gila 1 : Let There Be, Belitong !!! part 1

11 Comments

Nb : Cerita ini dibuat sebelum “Catatan Mahasiswa Gila 2 : Road To Bromo”, tapi baru sempet dipost sekarang….( lupaūüėÄ )

Jadi di blog gw kali ini, gw akan menulis mengenai petualangan gw di pulau Belitung ( kalo yang ga taw belitung tu dimana, itu adalah tempat asal para Laskar Pelangi ). Petualangan selama 3 hari disono, bisa dibilang sangat spektakuler banget. Karena disana gw ngeliat bagaimana batu-batu raksasa ( mirip stone henge ) tersusun begitu rapi menyerupai berbagai macam bentuk benda ( ada yang seperti kepala burung garuda ), dan lagi hamparan pasir yang menyerupai bubuk putih tersebar di pantai yang gw kunjungi. Pokok nya petualangan gw di pulau nya si “lintang” kemaren benar – benar gak akan terlupakan. Gw sendiri pergi kesono berdua ma temen gw sebut saja Tmin ( ga mungkin pergi kesono sendrian, mo mati apa….angkot aja jarang disono ).

Jadi kenapa gw bisa nyampe ke Belitung adalah karena suatu hal, yaitu berkat pemikiran GILA gw ma si tmin. Singkat kata gw ma temen gw ngerencanain pengen pergi ke suatu tempat, tempat nya terserah yang penting bisa ngelepas penat dan lelah ( gw ngerencanain pergi ini waktu periode ujian Tengah Semester ). Gw ma tmin sempet berpikir ingin pergi ke Bali ato Lombok, namun hal ini sepertinya tidak jadi diwujudkan, karena alasan pertama adalah Bali udah pernah gw singgahin dan Lombok sepertinya terlalu mahal untuk dapat pergi kesono. Singkat cerita, temen gw ngusulin untuk pergi ke Bangka ato ke Belitung. Hal ini karena di Bangka, temen gw memiliki kenalan yang daerah asalnya dari sono. Tapi ide ini sempet “beku” lantaran ternyata temen nya si tmin tu tidak bisa ikut nemenin ke Bangka karena masih ada kuliah. Sehingga kita musti berpikir lagi. Hingga akhirnya pada suatu hari gw iseng – iseng browsing di google untuk mencari info tentang belitung. Ternyata ada suatu web yang menyediakan tentang perjalanan / tur ke belitung, di web itu sudah tertera lengkap info mengenai belitung beserta lokasi – lokasi yang akan disinggahi. Harga yang dipatok pun tidak terlalu mahal, hanya sekitar 800-rebu aja per kepala ( lengkap sama akomodasi selama di pulau itu, tapi untuk transport ke pulau belitung kita musti bayar sendiri ). Gw lalu langsung menginfokan hal ini ke temen gw, dan karena kita bedua sama – sama berpikir “GILA” jadi ia langsung bilang ke gw ” AYO, SUDAH…..”, jadilah akhirnya gw melakukan traveling ke Belitung dari tanggal 7-10. Dalam blog ini gw akan ngerinci dari awal hingga akhir perjalanan……

Pre-Traveling (awal April )
Setelah deal jadi ke belitung, maka langkah selanjutnya adalah nyiapin segala hal yang berkaitan dengan traveling. seperti ngurus tiket dll. Hal ini tentu saja berkaitan dengan DUIT, karena udah gw katakan sebelumnya traveling ini adalah hal yang gila, maka gw cukup kaget juga waktu ngeliat tabungan gw….Tapi sekali maju harus tetap maju, kagak ada kata setengah – setengah dalam hidup gw ( klo kita berpikir setengah – setengah, ntr hasilnya juga setengah – setengah ). Akhirnya gw “rela” kan, sebagian dari tabungan gw buat “bermain pasir” di pulau nya si Lintang. Untuk itu hal ini perlu disiasati dengan mencari tiket jauh – jauh hari, Gw mesen tiket sebulan sebelum tanggal keberangkatan. Setelah konfirm ma temen gw akhirnya, kita sepakat bahwa agar murah maka kita akan berangkat ke jakarta dengan naik kereta, dan selanjutnya terbang jkt-belitung dengan menggunakan pesawat. Gw bagian urus tiket kereta dan dia bagian tiket pesawat. Karena pesen nya sebulan sebelum berangkat, maka kita dapat tiket yang murah, untuk perjalanan JKT-TJQ dapat 500 rebuan pulang pergi, untuk balik dari JKT – JOG gw milih naek pesawat aja, hal ini karena gw berpikir dengan naek pesawat akan mengurangi rasa lelah setelah bepergian dari belitung. Untuk tiket pulangnya gw awalna memilih untuk naek Air Asia ( sekalian ngerasain Terminal 3 Soetta ), tapi belakangan hal ini urung terjadi karena gw berpikir pasti akan terjadi delay pada penerbangan dari TJQ- JKT, kalo sampe terjadi delay pada penerbangan itu, maka gw dipastikan bakalan tidak akan bisa mengejar pesawat yang ke Jogja. Akhirnya pilihan gw jatuhkan pada Garuda ( gw ambil ni maskapai, karena frekuensi penerbangan ke Jogja nya banyak sehingga walaupun terjadi delay maka gw masih bisa ngejar pesawat yang menuju Jogja ). Harga tiket ke Jogja nya sendiri gw rasa ga terlalu mahal ( cuma Rp 377K ), beda ma Air Asia yang walaupun terlihat murah ( 170 rebu ) tapi itu belom termasuk ma biaya yang laen seperti asuransi. Selaen itu gw berpatokan ma mutu pelayanan garuda yang berstandar tinggi. Sementara si Tmin, memilih untuk pulang pada tanggal 11 May, katanya sih dia masih mw istirahat dulu di Jakarta. Singkat cerita, gw kemudian nyari tiket kereta untuk perjalanan ke Jakarta. Untuk kereta ini gw memilih Argo Dwipangga, hal ini karena hanya kereta ini saja yang jadwal nya pas dengan jadwal penerbangan Batavia dari Jkt – Tjq (Tanjung Pinang.red). Karena penerbangan dari Jkt ke Tjq berangkat pada pukul 10.00, maka gw harus nyampai di Soetta sebelum pukul 10.00 dan hanya Argo Dwipangga sajalah yang mampu menjawab nya. Waktu gw ngeliat harga tiket kereta nya di Internet, di situ tertera bahwa harga tiket Argo Dwipangga hanya Rp 165.000 saja, akhirnya gw dengan jumawa segera berangkat ke stasion dengan membawa doku 370K, sampe disono betapa kaget nya gw waktu ngeliat harga tiket di papan pengumuman TERNYATA TIKET KERETA UNTUK BULAN MAY NAEK HINGGA HAMPIR 80%, jadilah harga yang semula hanya 165 rebu melonjak menjadi 240 rebu….terpaksa gw harus menambah kocek lagi 80 rebu. Jadi duit yang gw keluarin untuk pergi ke Belitong adalah :

-Biaya Tur    : Rp 1.015.000
-Tiket Batavia    : Rp   544.000
-Tiket Garuda    : Rp   377.000
-Tiket Kereta   : Rp   240.000
Total   : Rp 2.176.000

itu belum termasuk biaya lain – lain ( Airport tax, Bus, dll ), kemungkinan biaya total untuk dapat mencapai belitong adalah sekitar Rp 2.500.000, tapi hal ini klo gw bilang sih masih wajar untuk apa yang akan gw dapatkan di belitong…….( maklum, bukan RANSEL tapi KOPER…lha )

Itenerary tiket ke belitong

Itenerary tiket ke belitong

Journey To The West ( 7 – 10 May 2009 )

Tanggal : 07 – 08 May 2009
Waktu    : 21.00 Р11.30
Lokasi    : Stasiun Tugu, Stasiun Gambir, Soekarno Hatta Airport

Perjalan ke Belitong diawali dari Jogja ( karena domisili gw di kota pelajar ini ), perjalanan dari Jogja ke JKT ini gw tempuh dengan menggunakan kereta api ( udah gw jelasin sebelumnya mengenai tiket kereta sialan itu ). Gw berangkat dari stasiun tugu pada pukul 08.53 bersama si Tmin ( karena dia domisili di Surabaya, maka dia musti naek kereta dari Surabaya dengan tujuan Jogja terlebih dahulu ). Singkat cerita gw berangkat juga dari jogja pukul 09.05 ( untung ga telat, biasanya klo kereta telat tu bisa sampe sejam ato 2 jam-an ). Perjalanan dari Tugu – Gambir akan ditempuh selama kurang lebih 7-8 jam. Setelah gw rasain ternyata naek kereta tu lebih nyaman dari naek pesawat.Hal ini karena klo naek kereta tu lebih nyante dan kursi nya lapang jadi enak. Hanya satu ketakutan gw klo naek kereta, gw cuma takut klo tiba – tiba tu kereta nyungsep masuk ke sawah aja…wakakakakakkakakaka. Akhirnya kereta yang gw tumpangi sampe juga di Gambir, gw sampe di gambir pada pukul 5.00, jadi kira – kira tu kereta telat sekitar 1 jam dari jadwal yang sebenarnya. Tapi ga papa lah, yang penting kita sampe di JKT dengan selamat. Karena masih agak lama, maka kami memutuskan untuk mengabadikan MONAS terlebih dahulu sebelum meninggalkan gambir. Kelar poto – poto, kita mencari kamar mandi ( sebenarnya ini adalah masalah paling utama waktu traveling ), gw cari kamar mandi degan maksud agar gw dapat membasuh badan alias mandi.

Mem-"bambong" di gambir

Mem-"bambong" di gambir

Eh, ternyata di gambir udah ada tulisan ” DILARANG MANDI DISINI “, ya udah akhirnya kita putuskan untuk mencari kamar mandi aja di SOETTA. Perjalanan ke Soetta dapat ditempuh dengan menggunakan Bus DAMRI yang khusus digunakan untuk mengantar jemput penumpang dengan tujuan GAMBIR – SOETTA. Cukup dengan membayar duit Rp 20.000, 00 kita udah dapat dianter hingga ke terminal yang kita tuju. Perjalanan GAMBIR – SOETTA kira kira memakan waktu 30 menit, hal ini karena waktu itu jalanan masih sepi sehingga kita tidak sampai terjebak oleh kemacetan Jakarta. Sesampai nya di SOETTA tepatnya di terminal 1, gw ma si temin lgsg nyari tempat makan dulu. Harganya yah, sesuai harga airport lah. Tapi daripada perut kosong dan keisi angin, mending gw beli makanan dengan harga selangit. Kelar makan, mulai terdengar suara “panggilan alam”, lgsg deh gw mencari tempat untuk “lego jangkar”. Buset, ternyata tempat nya penuh dengan orang -orang yang ber”nasib”¬† kyk gw, sial…..akhirnya nunggu 5 menit dapat deh tempat yang kosong. Kelar menjalankan tugas suci, gw ma tmin berpikir bahwa kyk nya kita tidak bakalan bisa mandi di tempat ini, gila apa klo kita mo mandi maka musti punya muka tembok dihadapan orang banyak dulu baru. Akhirnya gw memutuskan untuk cuci muka dan gosok gigi aja, dan semprot wewangian untuk menghilangkan bau tak sedap. Tentunya ga akan mungkin melakukan hal ini di terminal 1A, karena kamar mandi yang ada di tempat itu sangat ramai dan berjubelan banyak orang. Akhirnya kita memutuskan untuk “menyingkir” ke terminal 1C, yang notabene sepi karena disitu hanya ada airline dengan jadwal jam tertentu aja. Kita pun segera menjalankan apa yang telah kita planning sebelumnya, Cuci muka – gosok gigi – semprot parfum…lalu cabut. Setelah bersih – bersih muka, kita memutuskan untuk langsung check-in aja, karena waktu udah menunjukkan pukul 08.30 WIB. Kelar check – in qta masuk ke ruang tunggu. Perlu diketahui bahwa cuaca pada saat itu adalah mendung denga hujan¬† rintik – rintik disertai gemuruh petir. Tapi it’s okay, qta menunggu selama kurang lebih 1 jam 30 menit di terminal SOETTA. Kita cabut dari SOETTA ( Boarding ) pada pukul 10.20, pesawat yang gw tumpangi adalah BATAVIA dengan jenis pesawat B737-200.. perlu diketahui bahwa pesawat ini merupakan tipe pesawat lama dan memiliki suara mesin yang sangat bising ( pantesan aja ni pesawat uda dilarang terbang di EROPA dan negara – negara lainnya karena udah tidak memenuhi standar kebisingan ). Tapi ga papa lah, yang penting dapat sampai tujuan dengan selamat, lagipula hanya ada dua penerbangan yang menuju ke Tanjung Pinang yaitu Batavia Air dan Sriwijaya Air, parah nya kedua- duanya menggunakan B737-200 sebagai workhorse ke Belitung…..

Batavia Workhorse : B732 - adv

Batavia Workhorse : B732 - adv

Tanggal : 08 May 2009
Waktu    : 11.40 Р21.00
Lokasi    : Tanjung Pinang, Tanjung Tinggi

Sewaktu terbang di atas pulau belitung gw melihat ada beberapa titik ditengah hutan yang bewarna putih, menyerupai jamur di kulit kita ( panu ). ternyata lokasi tersebut adalah lokasi penambangan timah di belitung. Pesawat Batavia Air yang gw tumpangi akhirnya mendarat dengan selamat di bandara H.AS Hanandjoeddin, di Tanjung Pinang pada pukul 10.30, ya bandara nya bisa dibilang pas buat pesawat seukuran B737. Yang gw kaget ternyata bandara ini bukan berada dibawah pengawasan PT Angkasa Pura melainkan dibawah Dirjen Perhubungan Udara. Untuk diketahui bahwa bandara ini hanya dibuka jika ada aktifitas penerbangan saja, selebihnya bandara ini tutup. Lokasi nya pun tepat ditengah hutan, jauh darimana – mana.

Welcome to H. AS. Hanandjoeddin

Welcome to H. AS. Hanandjoeddin

Sesampainya disana kita langsung dijemput oleh pihak tur tempat kami bernaung. Disana kita dipertemukan oleh rekan – rekan seperjalanan dalam tur tersebut. Semuanya berjumlah 20 orang, yang gw kaget tu ternyata didalam tur itu hany dua orang aja yang masih berstatus sebagai mahasiswa, yaitu Gw ama si Tmin sisanya udah pada kerja semua ( DUA MAHASISWA GILA ), kita semua langsung dibawa ke tempat penginapan. Perjalanan dari bandara ke Hotel ternyata lumayan jauh juga, kira – kira ada 14 kilo-an ( 20 menit perjalanan ). Sepanjang perjalanan yang terlihat hanyalah hamparan hutan, hal ini mengingatkan gw kepada kampung halaman di Bontang, dimana di bontang itu alamnya masih berupa hutan. Namun di Belitung ini karena lebih luas dari Bontang, maka sebagian besar kawasannya masih berupa hutan dengan beberapa titik terdapat lokasi penambangan Timah. Sampai di hotel, waktu menunjukkan pukul 12.00 WIB. Karena waktu kita bepergian bertepatan saat shalat Jum’at, maka sebelum tour terlebih dahulu kita harus menunaikan ibadah Shalat Jum’at, lagian pada waktu itu kamar untuk kita juga lagi di bersihkan ( Jujur, ini adalah yang kedua kalinya gw jumat’an waktu sedang bepergian…^^). Kita pun langsung dianter ke mesjid di kota itu, setelah menemukan mesjid buat jumat’an, kita pun ambil air wudhu dan bergegas masuk ke mesjid guna mendengarkan khotbah. eh, pas didalam mesjid, bukannya gw mendengarkan khotbah dari khatib, malahan gw asik dengan HP gw sendiri (utak – atik GPS) hingga akhirnya waktu shalat pun dimulai… Kelar shalat Jum’at, kita diantar kembali ke hotel tempat kami menginap. Dalam perjalanan ke hotel, kami lewat di dalam kota tanjung pinang. Ternyata benar, kota ini mirip banget seperti Bontang di tahun 90-an. Dimana bangunan nya masih jarang – jarang, dan kota nya pun tak terlalu ramai. Seseorang dari peserta tur bertanya ke guide tur kami.

Peserta : Mas, disini klo malam masih ramai ga ?
Guide¬†¬† ¬†: Ya, paling klo jam 9 gitu dah mulai sepi mas…

gila ni kota mirip banget ma bontang, klo di bontang jam 10 malam udah mulai sepi ( Jam 10 di bontang = jam 9 malam di tanjung pinang ). Sesampai nya dihotel, kita masukin barang ke kamar lalu cabut lagi ke tempat wisata. Hal, pertama yang dituju adalah restoran seafood di daerah Tanjung Tinggi, disana kita akan makan Gangan, ketarap dan sajian seafood khas belitung lainnya. Gangan itu ibaratnya adalah Sup Tom Yam nya belitung. Setelah kenyang makan, kita semua langsung menuju lokasi pantai tanjung tinggi, karena lokasi pantai nya tepat didepan restoran tempat kami makan, maka untuk menuju kesana dapat ditempuh dengan hanya berjalan kaki saja. Hal, yang pertama gw lihat waktu sampai di pantai itu adalah BATU….ya batu yang ada di film “LASKAR PELANGI” itu disana banyak banget. Gila, gede – gede dan tersusun rapi begitu batunya. Sumpah baru kali ini gw ngeliat batu yang bisa tersusun rapi begitu, hal ini berbeda dengan batu yang ada di pantai – pantai lainnya yang udah pernah gw kunjungi sebelumnya. Klo biasanya yang terdapat di pantai tu hanya berupa batu karang aja, hal ini beda dengan di Belitung, kebanyakan batu nya adalah batu granit yang besar -besar dan rapi. Yang gw bingung , knapa batu itu bisa tersusun begitu rapi dan menyerupai pola – pola tertentu, seolah-olah ada orang yang pernah menyusun batu – batu itu pada posisi tersebut.

Big rocks !!!

Big rocks !!!

Menurut hikayat orang belitung, pada zaman dahulu kala orang – orang belitung itu memiliki sifat kurang ajar terhadap orang tua sehingga mereka kemudian dikutuk menjadi batu ( berarti hikayat malin kundang bukan berasal dari padang, melainkan belitung ^^) setelah terkagum – kagum dengan batu batu itu, perhatian gw tertarik pada air laut dan pasir pantai nya. Di belitung ini air laut nya sangat jernih sekali dan pasir pantai nya menyerupai serbuk tepung yang berwarna putih. Hal ini berbeda banget dengan pasir pantai di Yogyakarta yang berwarna coklat dan ombak nya yang sangat besar. Di pantai tanjung tinggi, airnya sangat tenang. Satu lagi yang gw suka dari pantai di belitung, disini pantai nya bersih dan belum terjamah oleh limbah – limbah dari tangan manusia, yang tidak bertanggung jawab. Kita berada di pantai ini kira2 hingga pukul 16.00 waktu setempat, setelah itu kita para peserta tur dibawa oleh guide nya ke pantai yang privasi milik tur nya. Di pantai ini kita bebas melakukan apa yang kita suka, seperti berendam di air asin, snorkeling , poto – poto, atau memilih beristirahat. Karena gw ga bisa renang ( suatu hal yang akan gw sesali kemudian ), jadi gw memilih untuk beristirahat aja di pantai tersebut.

Playing at water

Playing at water

Kita berada di pantai itu selama kurang lebih 2 jam, jadi sekitar pukul 17.30 kita kembali ke pantai tanjung tinggi lagi, mengapa kita kembali ke pantai itu ? karena kita diajak oleh guide nya untuk melihat sunset di tepi pantai dengan view dari bebatuan di tanjung tinggi. Sampai disana memang sang surya sudah hampir tenggelam, sehingga bagi yang memiliki kamera segera ambil posisi shoot. Namun, sayangnya sunset di tanjung tinggi agak kehilangan “feel” nya, hal ini lantaran matahari agak tertutup oleh awan, sehingga wujud dari sang surya agak teredam oleh awan yang menghalangi nya. That’s okay, karena tetep aja bagi gw pemandangan saat sunset memang indah banget.

Kelar menyaksikan sunset, maka kita akan diantar makan malam di sebuah restoran seafood lagi. Namun dengan terlebih dahulu diantar ke hotel untuk bersih – bersih badan. Perjalanan dari pantai ke hotel membutuhkan waktu sekitar 20 – 30 menit perjalanan, sehingga kita sampai dihotel pada pukul 18.30. Sesampai nya dihotel kita bersih – bersih badan dan beristirahat sejenak untuk melepas penat. Pada pukul 19.30 kita cabut dari hotel dengan tujuan restoran seafood, perjalanan kali ini¬† tidak membutuhkan yang waktu lama, karena memang lokasi dari restoran tersebut tidak terlalu jauh. Sesampai nya di tempat makan, gw sempat terkaget, jadi ini yang disebut dengan restoran ??? Ternyata restoran di sono tidak jauh beda dengan bentuk nya tempat makan cak ali di bontang waktu dulu ( bukan restoran cak ali yang sekarang ), penampilan dari luar memang tidak begitu meyakinkan, namun begitu masuk kita langsung dihidangkan masakan seafood yang nonjok banget. Kita disuguhi mulai dari Kepiting, Udang, hingga Kakap merah lengkap dengan sayur – sayurnya. Gw paling suka dengan udang nya, gile enak banget lah…udang nya dimasak khas belitung dengan disertai rasa sedikit pedas. Klo kepiting nya juga enak, tapi agak repot untuk memakannya (Walaupun repot, tapi gw abis 2 ekor kepiting ^^ ). Puas makan kepiting, qta semua kemudian diantar ke perbelanjaan di pusat keramaian belitung, sampai sono gw kembali de javu. Gimana nggak ? ternyata pemandangan yang gw liat dikeramaian tu mirip banget dengan pemandangan di BERBAS BONTANG ( pusat keramaian di bontang ), Disitu terdapat perbelanjaan sekelas mall ( klo di bontang itu adalah Andhika Plaza ), mpe sono ternyata toko nya mo tutup. Ya dah, gw lgsg ambil barang yang mo gw beli ( autan doank sih, coz digigitin nyamuk dari tadi ). Kelar berbelanja, maka kita diantar kembali ke hotel tempat kita menginap untuk beristirahat dan sebagainya, sekaligus persiapan buat menghadapi hari yang melelahkan besok pagi. Sampai dihotel, klo peserta yang laen langsung tidur maka hal ini beda dengan gw ma si temin, kita malah asik maen internet. karena kebetulan gw bawa modem dari kosan, ternyata waktu gw liat sinyalnya di belitung udah ada HSDPA !!!! gila kuat lagi sinyalnya, begitu di tes kecepatan ternyata cepat juga jika dibanding kecepatan dikosan gw ( ya eyalah, secara mungkin dikota ini tidak begitu banyak yang make aplikasi ginian…hehehehe )…..Puas maen internet, gw beranjak ke kasur duluan. sementara si tmin masih utak-atik internet, ada urusan sih katanya,

Tanggal : 09 May 2009
Waktu    : 07.00 Р21.00
Lokasi    : Hotel, Pulau lengkuas, dll

Oke, jadi ini adalah petualangan hari kedua di pulau belitung. hari itu gw bangun pada pukul 06.00 waktu setempat. Setelah bangun, gw bukannya langsung beranjak mandi. Tapi malah lgsg tarik selimut bwt tidur lagi ^^ ( maklum acara nya baru dimulai jam 09.00, jadi masih sempet lah waktu untuk berleha – leha ), gw baru bngun lagi pada pukul 06.30 ( setengah jam tidur ), kali ini gw tidak mengulangi hal yang sebelumnya. Langsung deh gw ambil handuk dan perlengkapan mandi untuk kemudian pergi ke kamar mandi. Kelar bersih – bersih badan, maka gw ma temin lgsg pergi ke ruang makan untuk ambil breakfast, saat itu waktu menunjukkan pukul 08.00. Setelah breakfast, maka kita kembali ke kamar untuk melakukan persiapan pergi ke tempat wisata. Kita berangkat meninggalkan hotel pada pukul 09.00 WIB, perjalanan ke pantai ditempuh dalam waktu 20 menit-an. Sesampai nya di pantai, disana kita udah ditunggu beberapa perahu ketinting yang siap membawa kita ke pulau – pulau kecil yang ada di sekitar pulau belitung. Sebelum berangkat kita dibekali oleh sebuah life vest untuk berjaga – jaga jika terjadi sesuatu, berangkat dari pantai itu sekitar pukul 09.30 WIB.

jangan lupa bawa hand body :d

jangan lupa bawa hand body :d

Pulau yang pertama ditunjukkan adalah BATU KEPALA GARUDA ( Pulau disana terbentuk dari batu – batu granit ), mengapa disebut garuda ? hal ini karena batu yang ada di pulau itu menyerupai bentuk kepala garuda. disini kita hanya lewat saja karena tidak dimungkinkan untuk kapal merapat. Selanjutnya kita dibawa ke sebuah gundukan pasir di tengah lautan ( ada aja gundukan pasir disini ), di situ hanya terdapat gundukan pasir saja tidak lebih ( tidak ada pohon kelapa, batu dan sebagainya ). Setelah puas poto – poto disitu, maka kita dibawa ke objek yang lain. objek selanjutnya kita dibawa ke BATU BURUNG yang ada di suatu pulau. Disitu terdapat batu yang menyerupai burung. Sama seperti yang sebelumnya, disini kita mengambil poto – poto aja tidak lebih. Kita berada di pulau itu selama kurang lebih 15-30 menit.

At batu burung

At batu burung

Setelah itu, kita diantar ke pulau lengkuas. Pulau lengkuas adalah pulau yang memiliki mercusuar, klo kalian pernah lihat acara di tv tentang pulau belitung, maka pulau lengkuas pasti masuk didalamnya. Karena di pulau ini memiliki sebuah mercusuar peninggalan pada zaman belanda. Di pulau ini kita akan menghabiskan setengah dari waktu perjalanan dalam hari ini.

Pulau Lengkuas

Pulau Lengkuas

Dari pukul 11.30 – 15.00 kita akan berada di pulau ini. Acara di pulau ini meliputi Snorkeling, Sight Seeing, dll. Nah, inilah yang gw sesalkan pada saat ini, yaitu kenapa gw tidak bisa berenang. jadi karena dalam acara hari kedua ini ada sesi snorkel, maka para peserta yang mau snorkeling dipersilahkan ikut sesi tersebut. Tapi klo yang ga mau snorkeling, dapat memilih untuk stay di pantai pulau lengkuas. Awalnya karena ga bisa renang, akhirnya gw memilih untuk stay aja di pantai. Tapi si temin kemudian menyuruh gw ikut, coz buat motoin dia ( dasar apes, gw ). Karena gw masih memiliki sisi baek, gw pun akhirnya ikut sorti menuju ke lokasi snorkeling. Jarak lokasi snorkeling dari pantai adalah sekitar 50 meteran, jadi ga terlalu jauh. sampai di lokasi maka bagi yang udah persiapan tinggal nyebur aja ( perlengapan snorkeling tediri dari Googles, Pipa udara, dan life vast yang dipakai sebagai standar safety ). Pada awalnya di kapal tu ada dua orang yang ga mau nyebur, yaitu gw ma mbak -mbak gitu. Eh ga tau nya tu mbak ikutan nyebur juga, jadilah gw sendirian di kapal tu. Si temin lgsg berkata ke gw; Be, ayo ikutan nyebur enak ni lho !!!!! ( sial kaw min, dah tau gw ga bsa renang malah diajak nyebur juga ).

Nikmatnya Snorkeling

Nikmatnya Snorkeling

Ga berapa lama sendirian di kapal, ada lagi yang kembali ke kapal ( kali ini perempuan ). Gw tanya : kok dah balik mba ?¬† Si Mbak : Iya, nih soalnya rada ga bisa renang, jadi mending balik aja….., ga berapa lama si temin juga balik, kali ini dia kembali ngajak gw untuk nyebur ke laut lagi,

Tmin : Ayo be, nyebur…enak ni lho !!
Gw   : Ga bisa renang gw le,
Tmin : Pake life Vest tu lho…
Gw   : Takut gw le,
Tmin : Alah, rugi kmu ntr klo ga nyebur…..
Mbak : Iya, bener nyebur aja…gpp kok

Nah, lo….gw sekarang jadi bingung antara mw nyebur apa kagak, bimbang karena disisi lain gw kagak bisa renang, tapi klo kagak renang gw bakalan rugi…coz kata mereka semua yang udah nyebur tu karang – karangnya bagus semua. Gw pun berpikir ulang lagi,……1…2…3 dan……

apakah gw akhirnya berenang ??? ato gw tetap di kapal…..tunggu di cerita selanjutnyaūüėÄ

11 thoughts on “Catatan Mahasiswa Gila 1 : Let There Be, Belitong !!! part 1

  1. Posting dulu foto mu yang ada lotion ny d jidat.. wakakakaa :))

  2. Kampret lu min, kgk bilang klo di idung gw ada “putih2” lotion nya….

  3. Ku udah baca, keren bangets!! Boleh koreksi dikit, Kotanya bukan Kota Tanjung Pinang tapi Tanjung Pandan. Berhubung kota asal he.. Salam kenal dari anak Laskar Pelangi!! kalian berdua kul jogja di mana?? Kapan-kapan maen lagi ke Belitung, masih banyak pantai2 yang keren.. Ditunggu Part 2 nya!!

  4. @ Akbar : Terima kasih sudah mampir….iya ada salah ketik disitu, terima kasih atas koreksinya ( maklum ngetik nya sambil ngantuk2… :d ). Saya kuliah di UGM, nanti kalau ada waktu akan saya sempatkan lagi main kesana. Part 2 nya sudah disiapkan, ditunggu komen nya ya…:d

  5. Ok.. Part 2 ditunggu secepatnya!! Senang bangetss bisa baca blog ini, sekalian bisa promote wisata belitung..

  6. Wah, seru tu BE!! Ga ngajak2!!!

  7. Next trip to Ijen – Pampuma ndu.. Hihihiiii….

  8. Yo atur aja dari skrg biar bs planning…

  9. sayang kita nggak ketemu di belitung, kebetulan th lalu juga saya ke belitung….
    kalau saya yang pasti mukat disana, mukat (menjala ikan), maklum kita keluarga nelayan dibelitung,… hehehe.
    Ohya aku setuju dengan mas Akbar ibukotanya bukan tanjung pinang tapi tanjung pandan.

    Rgds

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s